Cerita Sex The PE Teacher – Part

Cerita Sex The PE Teacher – Partby masbroon.Cerita Sex The PE Teacher – PartThe PE Teacher – Part 7 CHAPTER 6 The Surprise 1st Act Nyelap nyelip dari Dago atas ke arah Simpang Dago itu membutuhkan skill berkendara di atas rata rata.. Atau dalam kasusku situasi urgent diatas rata rata! Saat aku masuk ke ruangan VIP tempat Nita dirawat, rupanya sudah ada dua orang berpakaian seragam khas Bank […]

multixnxx-Teen slut Megan Rain is on spring break, a-14 multixnxx-Teen, Black hair, Asian, Amateur, Home mad-0 (1) multixnxx-Teen, Black hair, Asian, Amateur, Home mad-0The PE Teacher – Part 7

CHAPTER 6

The Surprise

1st Act

Nyelap nyelip dari Dago atas ke arah Simpang Dago itu membutuhkan skill berkendara di atas rata rata..
Atau dalam kasusku situasi urgent diatas rata rata!

Saat aku masuk ke ruangan VIP tempat Nita dirawat, rupanya sudah ada dua orang berpakaian seragam khas Bank M****ri sedang menjenguk Nita..
Kalo dari aura di dalam ruangan dan cara mereka melihatku.. aku seperti sedang menjadi terdakwa dan mereka lah para Hakim Agungnya!

“Nit.. ni gw bawain Mcdy dari Simpang.. ga sempet lagi mo beli batagornya..”

“Eh.. Ran trus trus? Gimana kata Pak Togar? Psti da ngamuk ngamuk dia mah! Hihihi!”
Rani yang diajak ngomong kembali memusatkan perhatiannya kepada Nita dan ikut ber-hahahihi dengannya…

“JLEB!”

Aseli.. lebih milih dimaki maki ato dilempar sendal sekalian.. ini mah lebih parah.. dianggap radio rusak apa aku iniiiih??? T_T

Aku letakkan paper bag mungil itu di atas meja.. duduk dengan manis menunggu ketukan palu Vonis dari Yang Mulia Hakim…

“Nit, gw balik dulu yah.. ga enak ji laki gw dah jamuran di rumah nungguin.. lagian kan dah DATENG yang DITUNGGUIN dari tadi.”

“JLEB!.. -kali ini ditambah putaran di dalam tusukan itu..”

Akhirnya setelah bercipika cipiki, dua orang temannya itu pamit.. Salah satu temannya yang tampaknya sedikit bersimpati kepadaku menepuk bahuku ringan sambil tersenyum, “Jagain temen gw yah..”

Dengan mata berkaca kaca karena ada pendukung aku jawab, “iya.. siap teh..”
Setelah mereka hilang dari pandangan, aku melirik takut takut ke arah Nita..

“Nit.. dah makan belom? Nit?”

“…………….”

Dia hanya sibuk mengganti ganti chanel tv.. Aku menggeser sedikit duduk ku di sofa mendekat ke arah Sang Putri Es..

“Nit.. tar burgernya dingin tuh.. gw suapin yah?”

“Still no answer..”

Sekarang malah sibuk mainan hape..

Hadeh… mati gaya aseli…
Ga biasanya dia ngambek selama ini…

“Lagi bbman ma siapa nit.. ko senyum senyum sendiri lo, hehehe”

Nita hanya melirik sengit ke arahku..
Tapi lumayan lah dilirik.. daripada engga diwaro sama sekali..

Semenit.. dua menit.. sepuluh menit..
Aku terus terang jengah juga dicuekin gini..
Burger yang kubawa sudah dingin..
Sedangkan perutku sendiri sudah demo sedaritadi..

“Yaudah kalo masi marah.. aku mau keluar dulu cari angin.. sesek disini..”

Baru kuangkat pantatku dari sofa..
“Jadi segitu aja.. minta maaf kek.. nangis nangis bombay kek!” Ga ada usaha sama sekali!”

Aku yang mendengar omelan itu cuma bisa menghela nafas panjang sambil tersenyum.. kuhampiri ranjangnya lalu duduk disebelah kirinya..
Ku belai rambutnya pelan..
“Maaf ya Nit.. gw tadi ada meeting dadakan buat field trip weekend depan..”
Air matanya menetes berbarengan dengan bibirnya yang semakin dimonyongkan itu.. hehehe!”
“Ya telepon gw dong Ki.. gw kirain lo kenapa napa di jalan.. apa diculik tante girang di pinggir jalan.. siapa yang tau elo ada meeting.. minim sms gw kek!”

“I’m here now.. sorry to keep you waiting.. Gw suapin yaa? Ya? Tapi barengan makannye.. gw juga dah laper ni.. hehehehe!”
“Wuuuu, iya deeeh! Tapi suapin nya pake mulut yaaa Kiiiii??!”

Adeeuuuhh bisa banget ni anak bikin celotehan celotehan ajaib..
“Susah dooong! Udeh sini gw potekin biar muat, lagian punya mulut kecil amat si..”

Jadilah kita makan sepotong burger dingin berdua sambil cekikikan..

Setelah habis tanpa bersisa, kubereskan bungkus panganan kami lalu Aku merapikan selimut nya
“Istirahat ya Nit.. gw juga harus tidur cepet ni..”
Kukecup keningnya lalu beralih ke bibirnya yang mungil itu..
“Good night Nita..”

Nita hanya tersenyum sambil mengangguk.. entah apa yang ada di pikiran ni anak..
Tidak kusinggung singgung soal surprise yang dijanjikan Nita tadi sore..
Dapet senyuman manisnya aja udah bersyuuuukuuur..

kulipat lipat jaketku jadi bantal dadakan, bersiap ke alam mimpi..

********

Nita mengintip dari sudut matanya..
“udah ngorok keknya dia deh..”

Perlahan Nita bangkit dari ranjangnya..

sambil mendorong perlahan tiang infus dia mendekati sofa tempat Riki terlelap..

End of 1st Act

Author: 

Related Posts